Halaman

Sabtu, 20 Mei 2017

Real Estate Investor : Cubaan Bermain Flipping 2017

Hai blog..Lamanya aku tidak update. Kebizian melanda tahun ini. Dan hidup aku juga telah berubah.

Dalam 2-3 tahun lepas, aku memfokuskan untuk membeli hartanah untuk diri sendiri. Kesemuanya untuk menambah aset yang memastikan CASHFLOW POSITIF melalui sewaan. Dan pada awal tahun ini pembelian dimuktamadkan melalui 1 lagi unit yang berjaya aku beli. Kali ini unit landed di Utara Selangor, cubaanku untuk bermain FLIPPING pula. Almost 80-90k below market, cuma unitnya tak adalah cantik. Perlu dibuat pembersihan dan renovasi dahulu. Lepas itu, cun la. Hehehe.

Disebabkan pembelian ini telah lebih daripada hartanah ke-3, maka modal deposit yang perlu aku sediakan adalah 30% dari harga hartanah. Untuk seketika, aku agak goyang mengirakan modal yang perlu aku sediakan. Apatah lagi sekiranya ianya tidak mencapai analisa yang ditetapkan. Modal sememangnya telah menyusut. Maklumlah, untuk seorang WORKING CLASS seperti aku yang hanya menjawat jawatan di Agensi naungan Kerajaan. Dengan position sekarang, tentulah peluang untuk membuat pelaburan yang lebih banyak di dalam hartanah sedikit terbatas. Aku rasa ini masalah semua EMLOYEE di sana. Bak kata Robert Kiyosaki dalam Cashflow Quadrant, selagi kita EMPLOYEE, limit Pelaburan itu ada. Tidak seperti mereka di dalam Quadrant Self Employed dan Business Owner.


Walaubagaimanapun, dalam aku berdoa dan berharap memikirkan soal duit modal (booking dah bayar ni), masalah aku diatasi. Alangkah gembira dan terharunya apabila rakan baik yang merupakan mentorku dalam Property Investment ni bersetuju untuk Joint Venture di dalam unit ini. Berkongsi modal, installment, sewaan dan pada tahun ke-6 akan kita jual. Keuntungan juga dikongsikan.

Untuk aku yang kali pertama bermain LANDED dan FLIPPING ini, apabila ber-JV tentulah ianya memberikan satu kemenangan besar. Kerana segalanya kita dan partner tanggung bersama. Kos dan penjagaan. Apatah lagi pula aku berpeluang JV dengan mentor yang hebat.

"Kau kena appreciate aku ni mok! Ramai orang ajak JV dengan aku ni. Tak semua aku terima. Tapi ko, sebab kita ni kawan dah lama" 

Begitulah kata dia. Memang betul, JV ni sebenarnya cukup popular setelah Kerajaan menghadkan untuk pembelian hartanah ke-3, Bank hanya boleh memberi 70% sahaja pembiayaan. Langkah itu telah menyebabkan para pemain hartanah tidak lagi boleh senang-senang membeli hartanah yang ada. Dan ketika itu idea JV wujud. Ada yang kata ianya menindas kuota 90% orang lain, namun, kesemuanya bergantung kepada individu itu sendiri sama ada hendak menerima atau tidak.

Dengan termeterainya JV, bolehlah aku bernafas sedikit. Ini kerana unitku yang telah menerima kunci tahun lepas masih belum aku bikin. Rumah tersebut kiranya adalah rumah impian kami, namun berbekalkan keadaan sekarang, mungkin aku perlu sama ada menyewakan secara harian ataupun tahunan.

SEMOGA APA YANG DILAKUKAN HARI INI MEMBUAHKAN HASIL 5-6 TAHUN AKAN DATANG.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan